Home / Kanal Jawa Timur

Jumat, 15 Maret 2024 - 12:04 WIB - Editor : Redaksi

Polisi Berhasil Bongkar Sindikat Upal di Surabaya Dua Tersangka Diamankan

SURABAYA – Polisi membongkar peredaran uang palsu (upal) di Surabaya. Dua pelaku yang berperan sebagai produsen dan distributor upal turut diamankan.

Kapolsek Gubeng, Kompol Eko Sudarmanto mengatakan peredaran upal terbongkar berawal dari salah satu pelaku berinisial HS (20) yang sedang menginap di sebuah hotel di kawasan Gubeng Surabaya.

Saat itu, HS hendak check out dan membayar sewa hotel dengan upal. Pihak hotel yang curiga lalu menghubungi pihak Polisi.

“Ketahuannya pas bayar hotel, pelaku pakai uang palsu, saat kita datang ternyata sisanya masih banyak di pakaiannya,” kata Kompol Eko saat konferensi pers di Polsek Gubeng Surabaya, Kamis (14/3/2024).

Baca Juga :  Tak Hanya Cek Kesiapan Anggota Jelang Pemilu, Kapolres Ponorogo Juga Serahkan Bantuan Paket Sembako

Dari hasil pemeriksaan, oleh tersangka HS (20) ternyata bertugas melakukan distribusi atau menyebarkan upal.

Saat beraksi pria asal Kecamatan Peterongan Jombang itu kerap menyasar toko kelontong atau warung kecil.

Sementara, untuk pembayaran atau transaksi hotel baru pertama kali dilakukan. Apes, pria 20 tahun itu malah tertangkap.

“Sasarannya biasanya warung-warung kecil,”kata Kompol Eko.

Dalam melancarkan aksinya, HS tidak sendiri. Ia bersama rekannya yang berinisial RP (23) yang kini juga telah diamankan Polisi usai dibekuk di Dusun Tlogosari Kecamatan Tirtoyudo Malang.

Kepada petugas, pria berusia 23 tahun itu mengaku hanya memproduksi saja dan tak mengedarkan.

“RP mencari orang untuk menyalurkan, salah satunya HS yang berminat. Mereka mengaku menyesal dan memohon maaf, pertama dan terakhir,” ujarnya.

Baca Juga :  Tingkatkan Disiplin Siswa, Anggota Kodim 0802/Ponorogo Latih Baris Berbaris

Kepada Polisi, keduanya mengaku meraup keuntungan hingga puluhan juta rupiah. Lalu, digunakan untuk biaya produksi dan kebutuhan sehari-hari. Upal itu dijual dengan perbandingan 1:4.

“Keuntungannya diputar untuk produksi lagi, Rp 55 juta untuk kebutuhan sehari-hari,” tuturnya.

Dari keduanya, polisi menyita total upal hingga Rp 202 juta dengan pecahan Rp 50 maupun Rp 100 ribu, sejumlah alat produksi upal, hingga kertas A4 juga turut disita.

Akibat ulahnya itu, keduanya terancam 244 dan 245 KUHP dengan ancaman maksimal 15 tahun penjara. (*)

Share :

Baca Juga

Kanal Jawa Timur

Polsek Slahung Laksanakan Pengamanan Pendistribusian Bansos PKH dan Sembako Kepada Keluarga Penerima Manfaat

Kanal Jawa Timur

Shalat Subuh Berjamaah Wujudkan Sinergitas TNI dan Polri di Kabupaten Ponorogo

Kanal Jawa Timur

Buka Puasa Bersama Jurnalis, Polres Trenggalek Paparkan Peran Strategis Media dan Warganet

Kanal Jawa Timur

Cegah Bullying Personel Polres Kediri Kota Blusukan ke Sekolah

Kanal Jawa Timur

Wujudkan Pemilu Damai, Panglima TNI dan Kapolri Gelar Kegiatan Bhakti Sosial dan Bhakti Kesehatan

Kanal Jawa Timur

Kapolda Jatim Ajak Elemen Masyarakat Berperan Aktif Berantas Narkoba

Kanal Jawa Timur

Jelang Buka Puasa, Anggota Polsek Mlarak Melaksanakan Pengaturan Lalu Lintas Di Pasar Siwalan

Kanal Jawa Timur

Polsek Mlarak Bersama Forpimka Melaksanakan Silaturahmi dan Buka Bersama Dengan FKPSB