Home / Budaya / Headline / Wisata

Minggu, 26 Mei 2024 - 21:24 WIB - Editor : redaksi

Aksi Seniman Regol Wengker Kecam Monumen Reog Disebut Berhala

SAMPUNG, KANALPONOROGO.COM:  Puluhan seniman reog Ponorogo yang tergabung dalam paguyupan Regol Wengker menggelar aksi damai di bawah Monumen Reog dan Museum Peradaban (MRMP) di Desa/Kecamatan Sampung, Minggu (26/05/2024). Mereka mengecam pernyataan yang menyebut Monumen Reog sebagai berhala.

Dalam aksi tersebut, para seniman asal Sampung tersebut sembari mempertontonkan reog sambil memberikan orasi di sekitar monumen.

Mereka dengan tegas menolak label berhala yang dilekatkan pada Monumen Reog, menyatakan bahwa monumen tersebut adalah simbol budaya Ponorogo yang adiluhung.

“Assalamulaikum Luur… iki to sing jare dianggep jare berhala, bali kampung kok arep mbubrahi Monumen Reog Ponorogo sing ono ing Sampung. Baiyuh…Kok ono lakon koyo ngene. Simbol budoyo Ponorogo sing adlhung kok dianggep berhala,” orasi para seniman secara serentak.

Baca Juga :  Polresta Malang Kota Berhasil Amankan Tersangka Rudapaksa Gadis Asal Blitar

Suyadi, salah satu seniman, secara tegas mengecam ucapan yang merendahkan monumen reog.

“Intine kami mengecam dan menolak ucapan terkait Berhala yang ditujukan ke monumen reog,” tegasnya.

Ia menyatakan penolakan atas sebutan berhala yang diarahkan pada monumen tersebut.

Secara tegas ia menyatakan bahwa monumen reog adalah simbol budaya Ponorogo bukan sesembahan.

“Monumen reog dibangun sebagai simbol budaya Ponorogo yang adiluhung, serta bakal mensejahterakan rakyat,” ujarnya.

Menurut Suyadi, pernyataan tersebut sangat menyakitkan bagi para seniman yang peduli dengan warisan budaya Ponorogo.

Baca Juga :  Dapur Warga Rusak, Babinsa Kodim 0802/Ponorogo Bantu Perbaiki

Ia berharap agar aksi penolakan semacam ini tidak hanya dilakukan oleh paguyupan Regol Wengker. Tetapi juga melibatkan seluruh seniman untuk menegaskan pentingnya melestarikan reog sebagai warisan nenek moyang.

“Para seniman harus bergerak menyuarakan dan mengecam ucapan itu. Karena Monumen Reog bukanlah berhala, melainkan simbol budaya Ponorogo yang harus dijaga dengan baik,” pungkasnya.

Diketahui kecaman terus di lakukan para seniman reog Ponorogo, Mulai dari paguyupan reog Margo Jati,  Harimau Tenggara dan hari ini Regol Wengker dari Kecamatan Sampung.

Share :

Baca Juga

Headline

Puluhan Atlet Lintas Provinsi Antusias Ikuti Kejurnas Duatlhon Piala Kapolres Situbondo 2024

Headline

Tinjau Pelabuhan Benoa, Kapolri Minta Proses Prokes Hingga Karantina PPLN Diperketat

Headline

Forkopimda Terus Lakukan Upaya Pencegahan Covid-19 di Bangkalan

Headline

43 Tugu Pencak Silat dibongkar Sukarela, Kapolres Ngawi Apresiasi Warga Perguruan

Headline

Seruan Elemen Pemuda, Mahasiswa dan Buruh Mengawal Pembangunan IKN
kader pmii ponorogo bacakan deklarasi seruan pergerakan 'tegakkan marwah demokrasi". (foto: Imam Mustajab)

Headline

Kader PMII Ponorogo Deklarasikan Seruan Pergerakan Tegakkan Marwah Demokrasi

Headline

Orang Meninggal Di Rumah Kost Gegerkan Warga

Headline

Kapolres Ponorogo AKBP Azis, Gelar Tatap Muka Bersama Awak Media