Home / News / Sosial

Senin, 8 Juni 2015 - 15:13 WIB - Editor : redaksi

Kedung Banteng Resmi Ditutup

KANALPONOROGO-Lokalisasi Kedung Banteng Sukorejo resmi ditutup yang ditandai dengan deklarasi penutupan bertempat dilapangan Desa Kedungbanteng, Senin(08/06).

Dalam acara deklarasi penutupan lokalisasi tersebut dihadiri menteri Sosial Khofifah Indara Parawansa, Kepala Bakorwil Madiun, Kapolres Ponorogo, Dandim, MUI Jatim dan sejumlah Ormas.

Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa dalam sambutannya mengungkapkan untuk tidak hanya menyalahkan kaum wanita atau WTSnya saja. Tapi konsumen yaitu kaum laki-laki juga sama-sama tuna susila. Untuk itu jika nanti ada laki-laki yang tertangkap di lokalisasi, tidak saja di kenakan denda tapi wajahnya akan dimunculkan disemua media.

Sementara itu usai menghadiri acara deklarasi penutupan Menteri Sosial Khofifah indar Parawansa mengungkapkan dari 7100 WTS di Jawa Timur, kini tinggal  86 saja. Mereka berada di lokalisasi Mojokerto yang belum ditutup. Karena dari 47 lokalisasi di Jawa Timur 46 sudah ditutup, tinggal Mojokerto saja.

Baca Juga :  Illegal Logging, dua warga Pulung ditangkap Polisi

“Jadi sebelum mereka pulang harus ada penangkal untuk kelanjutan hidup para eks PSK, Mucikari dan masyarakat terdampak,”ucap Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa.

Paska penutupan, pemerintah sangat memperhatikan nasib para PSK ini dengan memberikan dana bantuan berupa jatah hidup selama 3 bulan Rp 1.800 ribu, pesangon  kedepan sebesar Rp.3.050 ribu, uang transpor  Rp.250 ribu.

Baca Juga :  Wakapolsek Sambit bersama Kanit Sabhara Mengecek dan Periksa Kendaraan Dinas Polsek Sambit

Selain itu Messos juga menggelontorkan bantuan 40 program Kelompok Bersama PKH masing masing Rp.20 juta, 35 Kelompok Bersama masing-masing Rp 20 juta, serta 100 usaha produktif dengan nilai masing-masing Rp 3 juta.

Salah seorang  PSK,  AM asal Tulungagung mengaku belum akan pulang hari ini setelah paska penutupan. Karena masih ada tanggungan yang  harus di selesaikan, yaitu masih menunggu pesangon yang akan di transfer.

Namun ada sebagian temennya yang sudah bisa pulang hari ini karena pesangonnya sudah diterima. Soal rencana apa nantinya setelah sampai pulang kerumah, Am belum memikirkan. Hal tersebut akan di pikirkan setelah sampai di rumah.(K-3)

Share :

Baca Juga

Peristiwa

Pesawat Hercules A 133 Yang Lost Contak di Wamena Angkut Sembako dan Semen

Peristiwa

Hendak Ambil Air, Warga Balong Temukan Istri Mengapung Dalam Sumur

Headline

DISIPLIN MELINDUNGI DIRI DAN ORANG OPTIMIS COVID19 BISA TERTANGANI

News

Diingkari, MP3 Tagih Janji Ulang Seleksi Panwascam

Peristiwa

Hendak Melihat Air Terjun, Pelajar SD Tewas Jatuh ke Sungai

Peristiwa

Ditinggal Hadiri Hajatan, Rumah Warga Jambon Hangus Dilahab Si Jago Merah

News

Empat Paslon Bupati-Wabup Ponorogo Ngopi Bareng di Angkringan Mbah Thekluk

Peristiwa

Las Knalpot, Mobil Fiat di Madiun Hangus Terbakar