Home / Demokrasi

Selasa, 27 Desember 2016 - 20:10 WIB - Editor : redaksi

Kapolda Jatim. Silahturahmi Tiga Pilar Plus di Pondok Gontor

KANALINDONESIA.COM, PONOROGO : Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Anton setiaji menggelar silahturahmi dengan Kapolres, Bupati, Camat, Kades, alim ulama, tokoh masyarakat dan tokoh agama se eks Karesidenan Madiun di aula Pondok Modern Gontor Ponorogo, Selasa (27/12/2016).

Dalam kesempatan tersebut, Kapolda Jatim Irjen Pol Anton Setiaji menyampaikan jika aksi terorisme yang terjadi di Ngawi, bisa saja bergerak ke arah selatan, ke Ponorogo. Polisi terus mewaspadai adanya gerakan aksi teroris yang berupaya menghancurkan NKRI itu.

Disampaikan Kapolda kebanyakan aksi terorisme dawali dari desa, dan baru bergerak ke kota. Untuk Kapolda berharap  kepada aparat desa, khususnya Babinkamtibmas, Babinsa, kepala desa dan tokoh masyarakata ( 3 pilar plus) harus mewaspadi gerakan itu.

“Semua permasalahan itu tidak tiba-tiba tapi ada awal mulanya. Dan pasti di desa, bukan di kota, dan selalu melibatkan budaya setempat. Misalnya di wilayah Mataraman, Jombang ke barat, akan lebih mengedepankan musyawarah, dari pada wilayah Tapal Kuda, clurit yang bicara baru musyawarah,” kata Irjen Pol Anton Setiadji di hadapan 3500 undangan yang memenuhi aula dan halaman Pondok Modern Gontor Ponorogo, Selasa (27/12/2016).

Baca Juga :  BEM IAIN Ponorogo Deklarasikan Jaga Demokrasi, Selamatkan Negeri

Tugas tiga pilar plus yang dimaksudkan Kapolda ini antara Gubernur (pemerintah), Kapolda (Polri) dan juga para tokoh agama, tokoh masyarakat dan tokoh pemuda.

Selain meningkatkan kewaspadaan atas adanya bahaya terorisme, Kapolda akan mengusulkan kepada Gubernur Jatim agar dapatnya dibuatkan Peraturan Daerah ( Perda) yang menyangkut 3 pilar plus ini utamanya pembiayaan operasionalnya.

“Nanti akan saya usulkan kepada Pakde Karwo, agar dibuatkan Perda untuk anggaran khususnya untuk Babinsa dan Babinkamtibmas ini, karena dana dari kita (Polri) tidak cukup. Ada usulan-usulan kepada Pak Gubernur untuk mengeluarkan Perda, jangan untuk perang tok,” tegas Kapolda, yang sekaligus pamitan pada acara itu karena per 4 Januari 2017 akan dipindahtugaskan ke Mabes Polri.

Baca Juga :  Sekota Kediri, Perintahkan SP II Penggusuran Buat Warga Rw 5

Sementara tu pimpinan Pondok Modern Darrusalam Gontor, KH Hasan Sahal Hasan menjamin bahwa santrinya sangat menciantai NKRI, bahkan rela mati untuk membelanya. Dan pihak Gontor sendiri menyatakan ikut bertanggung jawab menjaga keutuhan NKRI.

“Tidak ada hal yang tidak mungkin. Benang basahpun bisa ditegakkan, asal pelan-pelan dan tlaten Insya Allah bisa, persoalan rumit dapat diatasi,”tegas Hasan Sahal.(AD)

Share :

Baca Juga

Headline

Diduga Lakukan Pelanggaran Pemilu, Sekdakab Ponorogo Dilaporkan ke Bawaslu

Birokrasi

LSM Gruduk Kejari Ponorogo

Hukrim

Opsnal Polres Ponorogo Amankan Pelaku Curat Asal Kebumen

Birokrasi

Korupsi DAK, Yusuf Pribadi Divonis 1 Tahun 4 Bulan

Hukrim

Kasus Humas Pemkab Ponorogo, Kejari Tetapkan Dua Tersangka

Hukrim

Wabup Ida Tak Akui Ada Serah Terima Uang dan Kesepakatan

Demokrasi

Satu Jamaah Calon Haji Ponorogo Dipulangkan

Hukrim

Transaski Ratusan Pil Dobel L di Warkop, Warga Ponorogo Dicokok Polisi